Senin , 24 Juni 2024
HeadlineEditor's PickSerba SerbiTerpopuler

Mengulik Piramida di Mesir, Sejak Kapan & Siapa yang Pertama Membangun?

piramida
sumber:google/liputan6.com

Madingmu.com – Piramida pertama dibangun di Mesir pada masa pemerintahan Firaun Djoser lebih dari 4.700 tahun yang lalu, menurut Live Science. Piramida terakhir di Mesir dibangun pada masa pemerintahan Ahmose I lebih dari 3.500 tahun yang lalu, lebih dari satu milenium atau sekitar 1.000 tahun kemudian. Firaun Mesir yang meninggal kemudian dimakamkan di bawah Lembah Para Raja.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa piramida Mesir kuno dibangun antara tahun 2.700 dan 1.500 SM. Hasilnya, diketahui bahwa Stonehenge di Inggris, yang dibangun antara 4.000 dan 5.000 tahun yang lalu, dan piramida pertama yang berdiri memiliki usia yang sama.

Namun, piramida ini tidak diragukan lagi jauh lebih tua jika dibandingkan dengan bangunan kuno lainnya seperti Parthenon (447 SM), Tembok Besar Cina (220 SM), Colosseum (80 SM), dan Kuil Gobekli Tepe Neolitikum di Turki.

Struktur Piramida Awal

Enam lapisan membentuk piramida Djoser, yang awalnya dibangun sebagai makam persegi panjang dan sekarang disebut Mastaba dalam bahasa Arab (yang berarti bangku). Profesor sejarah di Universitas Kolombia, Marc Van De Mieroop, mengindikasikan bahwa pembangunan piramida ini dipimpin oleh seorang arsitek terkenal.

Menurutnya, Imhotep dianggap sebagai arsitek pertama Mesir yang membangun di atas batu, seperti halnya kompleks piramida Djoser. Dia terdaftar sebagai pemahat utama pada sebuah prasasti di Mesir. Dia mungkin dianggap sebagai orang yang bijaksana di Mesir, lanjut pembicara.

Motif Pembangunan Piramida

Mengapa firaun Mesir menggunakan piramida sebagai makam masih menjadi misteri bagi para peneliti. Untuk menjauhkan pencuri makam dari makam adalah salah satu motif yang potensial. Pembobolan makam mastaba firaun dengan cara menggali dari atas, menurut Reg Clark dalam bukunya Securing Eternity: Perlindungan Makam Mesir Kuno dari Prasejarah hingga Piramida, mungkin telah mengilhami penjelasan ini.

Menurut Clark, piramida berundak, yang memiliki enam tingkat konstruksi, dapat melindungi makam. Banyak ahli Mesir percaya bahwa raja menggunakan tingkatan piramida berundak sebagai tangga untuk naik ke langit. Namun, menurut saya, mereka berfungsi sebagai cara yang efektif untuk melindungi substruktur di bawahnya, kata Clark kepada Live Science.

Baca Juga : Tulisan Tangan Filsuf Yahudi dalam Sepotong Kertas Berusia 900 Tahun

Clark juga menambahkan, inovasi signifikan lainnya adalah penggunaan batu yang berbeda dalam pembangunan piramida ini dibandingkan dengan mastaba yang terbuat dari batu bata lumpur. Mungkin juga ada motif religius, kata Miroslav Verner, seorang profesor Egyptology di Charles University di Republik Ceko.

Dia mengatakan kepada Live Science bahwa “mungkin alasan agama juga menjadi latar belakang pembangunan piramida.” Ketika Djoser berkuasa, pemujaan terhadap matahari dan dewa matahari Ra mulai memiliki dampak yang lebih besar, menurut buku The Pyramids: The Archaeology and History of Egypt’s Iconic Monuments yang diterbitkan pada tahun 2021. Maka berkembanglah keinginan untuk mendirikan bangunan yang menyentuh langit.

Kata-kata “Semoga langit membuat sinar matahari menjadi kuat bagimu, semoga kamu naik ke langit sebagai Mata Re” (diterjemahkan oleh Raymond Faulkner) dapat ditemukan dalam bentangan literatur yang berasal dari 4.400 tahun yang lalu, menurut Verner. Massimiliano Nuzzolo, seorang peneliti di Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia di Warsawa, meragukan pernyataan tersebut.

Dia mempertanyakan apakah bangunan itu disebabkan oleh pemujaan terhadap matahari. dari piramida yang legendaris, atau sebaliknya. Perbandingannya seperti menanyakan apakah ayam atau telur yang lebih dulu ada. Namun, Nuzzolo berspekulasi bahwa ketertarikan terhadap pemujaan matahari mungkin dipicu oleh pembangunan piramida berundak. Menurut Nuzzolo, “arsitektur ini mungkin juga berdampak pada perubahan ideologi agama yang tercermin dalam aspek matahari.”

Konstruksi selama berabad-abad

Piramida pertama didirikan oleh Sneferu, seorang firaun yang memerintah di Dahshur antara tahun 2.575-2.551 SM. Piramida ini memiliki sisi yang datar. Piramida Merah dan Piramida Bengkok dengan sudut yang tidak biasa membentuk struktur ini.

Piramida Agung di Giza, yang dibangun oleh Khufu, yang berkuasa dari tahun 2.551-2.528 SM, adalah piramida lain yang termasuk dalam daftar tujuh keajaiban kuno dunia yang masih berdiri. Sementara Sphinx Agung dan piramida besar lainnya di Giza dibangun oleh Khafre, yang berkuasa dari tahun 2.520 dan 2.494 SM.

Alasan firaun Mesir berhenti membangun piramida tidak diketahui. Mungkin karena keamanan bangunan menjadi masalah. Bukti-bukti masih dapat dijarah pada zaman kuno meskipun dianggap lebih aman daripada mastaba.

Firaun Diperkirakan bahwa membangun makam di Lembah Para Raja akan membuatnya lebih sulit untuk dijarah. El-Qurn, sebuah puncak di lembah dengan topografi yang menyerupai piramida alami, adalah fitur lainnya.

Follow Juga : Instagram madingmu

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.