Jumat , 19 Juli 2024
Editor's PickHeadlineSerba SerbiTerpopuler

Sejarah Wayang Kulit di Indonesia Beserta Jenis-jenisnya

Sejarah Wayang Indonesia

Madingmu.com – Wayang kulit merupakan salah satu warisan budaya Indonesia yang sarat akan nilai kehidupan, baik dari tokoh yang diperankan maupun jalan cerita dalam pagelaran wayang.

Meski begitu, sudah cukup jarang ditemui orang yang tertarik dengan pertunjukan wayang kulit. Padahal, ada sejarah panjang mengenai perkembangan wayang di Tanah Air.

Penasaran, seperti apa sih sejarah wayang kulit di Indonesia? Yuk simak informasinya.

Asal-usul dan Sejarah Wayang Kulit

Ada sejumlah perbedaan pendapat mengenai asal-usul wayang kulit. Dilansir dari e-jurnal milik ump.ac.id, salah satu pendapat mengatakan bahwa wayang kulit berasal dan lahir di Jawa, khususnya Jawa Timur.

Pendapat tersebut dikemukakan para peneliti dan ahli dari Indonesia dan Barat, seperti Hazeau, Brandes, Kats, Rentse, dan Kruyt. Mereka punya alasan kuat kenapa wayang berasal dari Jawa.

Alasan utamanya karena wayang masih sangat erat kaitannya dengan budaya dan agama masyarakat Indonesia, khususnya bagi orang Jawa. Termasuk beberapa tokoh pewayangan utama yang terkenal, seperti Semar, Gareng, Petruk, dan Bagong.

Lalu, selama pemerintahan Raja Kahuripan (976-1012) Prabu Airlangga, saat kerajaan Jawa Timur tengah berkembang pesat budaya wayang dianggap sudah ada di Tanah Air. Pada abad ke-10, para pujangga Jawa telah menulis berbagai karya sastra berdasarkan cerita wayang.

Salah satunya adalah kakawin, yakni karya sastra ditulis dalam bahasa Jawa Kuna selama pemerintahan Raja Dyah Balitung (989-910). Karya tersebut merupakan gubahan dari Kitab Ramayana karya pujangga India Walmiki.

Lalu, para pujangga Jawa tak hanya menerjemahkan cerita Ramayana dan Mahabharata ke dalam bahasa Jawa Kuna, tetapi juga mengubah dan menceritakan kembali cerita-cerita tersebut dengan memberikan falsafah Jawa ke dalamnya. Sebagai contoh, kakawin Mpu Kanwa Arjunawiwaha yang berasal dari Kitab Mahabharata.

Selain itu, masuknya ajaran Islam ke Tanah Air di abad ke-15 juga berdampak besar pada perkembangan budaya wayang, terutama soal gagasan religius dari falsafah wayang. Misalnya saat era Kerajaan Demak, lampu minyak berbentuk khusus atau blencong mulai digunakan dalam pertunjukan wayang kulit.

Wayang Kulit dan Cerita Pewayangannya

Dilansir dari laman Indonesia Kaya, wayang kulit terbuat dari lembaran kulit binatang. Pada umumnya menggunakan kulit kerbau yang telah dikeringkan.

Dalam pementasannya, wayang kulit dimainkan oleh seorang dalang, lalu diiringi musik gamelan yang dimainkan sekelompok nayaga (pemain gamelan) dan tembang yang dinyanyikan para pesinden.

Dalam pertunjukan wayang kulit, kisah yang umum diceritakan adalah tentang Ramayana dan Mahabharata dalam versi Jawa. Narasi wayang kulit seringkali berkaitan dengan tema utama berupa kebaikan melawan kejahatan.

Selain itu, cerita pewayangan selalu mengajarkan tentang budi pekerti yang luhur, saling mencintai, dan selalu menghormati ke sesama manusia. Terkadang, dalam pementasannya juga diselipkan kritik sosial dan peran lucu lewat adegan goro-goro.

Jenis-jenis Wayang Kulit

Wayang kulit terbagi ke dalam beberapa jenis yang masing-masing memiliki ciri khasnya tersendiri. Dilansir dari laman umsu.ac.id, berikut ini jenis-jenis wayang kulit:

  1. Wayang Kulit Jawa

Wayang kulit jenis ini merupakan salah satu yang paling terkenal, terutama dari Jawa Tengah dan Jawa Timur. Wayang kulit Jawa menghadirkan cerita-cerita terkenal seperti Ramayana dan Mahabharata.

  1. Wayang Kulit Sunda

Sesuai namanya, wayang kulit ini berasal dari wilayah Jawa Barat. Wayang kulit Sunda lebih cenderung membawakan cerita lokal dan mitologi Sunda, seperti kisah Sangkuriang.

  1. Wayang Kulit Bali

Jenis wayang selanjutnya adalah wayang kulit Bali. Masyarakat lokal kerap menyebutnya sebagai wayang kulit purwa. Wayang kulit Bali juga sering mengisahkan tentang Ramayana.

  1. Wayang Kulit Lombok

Wayang kulit yang berasal dari Lombok ini juga dikenal dengan sebutan wayang kulit Sasak. Dalam pementasannya, wayang kulit Lombok kerap menghadirkan cerita yang berhubungan dengan budaya Sasak.

UNESCO Menetapkan Wayang Sebagai Situs Warisan Dunia

Wayang telah ditetapkan sebagai salah satu situs warisan dunia oleh The United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO).

Wayang ditetapkan sebagai karya kebudayaan yang mengagumkan di bidang cerita narasi yang indah dan berharga. Pemberian gelar Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity itu terjadi pada 7 November 2003.

Semoga informasi ini bermanfaat sobat madingmu.

Follow Juga : Instagram madingmu

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.