Jumat , 24 Mei 2024
Editor's PickHeadlineKilas PendidikanTerpopuler

Tekan Pikiran Negatif Baik untuk Kesehatan Mental Lho!

smiling young woman relax lying couch
Sumber:google/smartmama

Madingmu.com –Sudah diketahui bahwa menyembunyikan pikiran negatif dapat merusak kesehatan mental. Namun, sebuah studi terbaru dari University of Cambridge berpendapat sebaliknya.

120 partisipan dari seluruh dunia diinstruksikan oleh para peneliti dari Medical Research Council (MRC) Unit Kognisi dan Ilmu Pengetahuan Otak di University of Cambridge untuk memblokir pikiran-pikiran yang berpotensi menimbulkan kecemasan.

Hasilnya tidak hanya membantu kesehatan mental para peserta, tetapi juga membantu mengakhiri ide-ide pesimis ini. Seperti yang dikatakan oleh Profesor Michael Anderson, Kita mengenal teori Freud bahwa jika kita menyembunyikan

pikiran atau sensasi, maka hal tersebut akan bertahan di alam bawah sadar dan mempengaruhi tindakan dan kesejahteraan kita.

Seluruh tujuan psikoterapi adalah untuk memunculkan pikiran-pikiran yang tidak baik ini sehingga kita dapat mengatasinya dan menghilangkan pengaruhnya. Gagasan bahwa menyembunyikan pikiran pada umumnya sia-sia dan justru membuat individu lebih memikirkannya telah mendapatkan daya tarik dalam beberapa tahun terakhir, katanya.

Menurut Anderson, keyakinan ini, bersama dengan rekomendasi nasional yang menyatakan bahwa mengabaikan pikiran negatif adalah strategi koping maladaptif yang harus dihilangkan dan dikalahkan, misalnya dalam kasus depresi, kecemasan, dan PTSD, telah membentuk ortodoksi di bidang kedokteran klinis.

Seperti banyak ilmuwan lainnya, Profesor Anderson ingin menyelidiki bagaimana penelitiannya dapat diterapkan untuk membantu memerangi pandemi COVID-19 ketika pertama kali muncul pada tahun 2020.

Penelitiannya berfokus pada mekanisme otak yang dikenal sebagai kontrol penghambatan, yang memiliki kekuatan untuk mengatasi respons refleksif. Dia sangat tertarik pada bagaimana mekanisme ini dapat digunakan untuk berhenti mengingat ide-ide negatif ketika dihadapkan dengan pemicu yang kuat untuk itu.

Zulkayda Mamat, seorang kandidat PhD dalam kelompok Profesor Anderson di Trinity College, Cambridge, sangat penting untuk mengatasi trauma yang ia alami dan juga trauma yang dialami oleh banyak orang lain. Dia tertarik untuk menentukan apakah ini adalah bakat alami atau sesuatu yang harus dia pelajari.

Anderson dan Dr. Mamat kemudian mengumpulkan 120 sukarelawan dari 16 negara untuk melihat apakah sebenarnya mungkin dan menguntungkan untuk menekan pikiran yang penuh ketakutan. Pada tanggal 20 September 2023, temuan mereka dirilis dalam jurnal Science Advances.

Proses eksperimen

Setiap peserta dalam penelitian ini diminta untuk mempertimbangkan berbagai peristiwa yang mungkin terjadi dalam hidup mereka selama dua tahun ke depan. Situasi hipotetis ini mencakup 20 kekhawatiran, 20 aspirasi, dan 36 kegiatan sehari-hari yang netral.

Kekhawatiran yang dimaksud haruslah isu-isu yang sedang berlangsung yang membuat mereka terjaga di malam hari. Setiap kejadian yang dibayangkan haruslah unik bagi mereka dan merupakan sesuatu yang dapat dengan mudah mereka bayangkan terjadi.

Mereka harus menyertakan frasa dan istilah isyarat yang tepat untuk setiap skenario, seperti: Negatif: mengunjungi orang tua ketika mereka berada di rumah sakit karena COVID-19, menggunakan isyarat “rumah sakit” dan istilah khusus “pernapasan.” Kunjungan ke dokter mata dengan isyarat “dokter mata” dan istilah khusus “Cambridge” adalah netral.

Positif: Menyaksikan saudara perempuannya berhasil menikah, dengan istilah “gaun” dan isyarat “pernikahan”. Para peserta diminta untuk menilai setiap peristiwa berdasarkan berbagai kriteria, termasuk kejelasannya, kemungkinan terjadinya, kedekatannya dengan masa depan.

Tingkat kecemasan yang terkait dengan peristiwa tersebut atau tingkat kegembiraan yang terkait dengan peristiwa positif tersebut, frekuensi pemikiran, tingkat kekhawatiran saat ini, dampak jangka panjang, dan intensitas emosional.

Selain itu, para peserta juga menjawab survei tentang kesehatan mental mereka. Kemudian, selama tiga hari, Dr. Mamat memberikan setiap subjek latihan selama 20 menit yang mencakup 12 pengulangan “tanpa membayangkan” dan 12 pengulangan “dengan membayangkan.”

Dalam uji coba “tanpa membayangkan”, subjek diberi salah satu kata isyarat dan diinstruksikan untuk membayangkan kejadian tersebut di dalam pikiran mereka sebelum merespons. Setelah itu, partisipan diinstruksikan untuk berhenti memikirkan kejadian tersebut.

Baca Juga : Melalui Program Gandeng Kawan, Cita Sehat gelar Seminar Kesehatan Mental di SMK Bina Warga Bandung

Mencoba menyaring gambar atau pikiran yang mungkin muncul di kepala mereka, dan tetap menatap dengan tajam ke arah isyarat pengingat daripada mencoba membayangkan kejadian tersebut atau menggunakan pikiran pengalihan untuk mengalihkan perhatian.

Pada fase uji coba ini, satu kelompok peserta menerima kejadian yang mengganggu yang diinstruksikan untuk disembunyikan, sementara kelompok lainnya menerima kejadian yang netral.

Untuk latihan “dengan membayangkan”, para peserta diberi kata isyarat dan diinstruksikan untuk membayangkan dengan jelas kejadian tersebut, mempertimbangkan apa yang dipikirkan tentang bagaimana kejadian tersebut akan muncul dan apa yang akan mereka rasakan saat itu.

Tidak ada peserta yang diberi pilihan untuk membayangkan kejadian yang tidak menyenangkan, hanya kejadian yang netral atau baik, karena pertimbangan etika.

Gagasan Negatif Lebih Ambigu

Para peserta sekali lagi diminta untuk menilai setiap pengalaman berdasarkan kejelasan, tingkat kecemasan, intensitas emosional, dan faktor-faktor lain pada akhir hari ketiga dan tiga bulan kemudian.

Selain itu, kuesioner untuk mengukur perubahan kesedihan, kecemasan, kekhawatiran, dan kesejahteraan juga diberikan kepada para peserta. Menurut Dr. Mamat, “sangat jelas terlihat bahwa pikiran-pikiran yang ditekan oleh para peserta tentang peristiwa tersebut menjadi lebih samar dan tidak terlalu cemas secara emosional dibandingkan dengan peristiwa-peristiwa lain dan secara keseluruhan.”

“Para peserta melihat adanya peningkatan dalam kesehatan mental mereka. Namun, daripada melatih orang untuk menghambat ide-ide netral, kami menemukan bahwa melatih peserta untuk menekan pikiran takut memiliki dampak terbesar.

Ide-ide yang ditekan menjadi kurang jelas dan mengerikan. Mereka juga menyadari adanya penurunan dalam pikiran mereka mengenai kejadian-kejadian tersebut.

Menurut penelitian ini, menekan pikiran negatif bahkan membantu orang-orang yang mungkin mengalami gangguan stres pascatrauma. Skor indeks kesehatan mental positif meningkat sekitar 10% sementara skor indeks kesehatan mental negatif menurun rata-rata 16% di antara peserta gangguan stres pascatrauma yang menekan pikiran negatif (dibandingkan dengan penurunan 5% pada orang yang menekan pikiran netral).

Menurut sebuah studi dari University of Cambridge, menekan pikiran yang tidak menyenangkan tidak menghasilkan “rebound”, yaitu mengingat kejadian tersebut dengan lebih jelas.

“Apa yang kami temukan bertentangan dengan narasi yang selama ini dipahami,” kata Profesor Anderson. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menguatkan penemuan ini, ia mengatakan, “tampaknya mungkin dan bahkan berpotensi menguntungkan untuk secara aktif menekan pikiran ketakutan kita.”

Orang-orang yang memulai uji coba dengan gejala kesehatan mental yang umumnya buruk menjadi lebih baik setelah mengikuti pelatihan ini, tetapi hanya jika mereka mampu mengendalikan rasa takut mereka. Hasil ini secara langsung membantah gagasan bahwa menekan pikiran negatif adalah mekanisme koping yang buruk.

Follow Juga : Instagram madingmu

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kategori Konten

Kilas Pendidikan215
Literasi Keuangan46
Ruang Siswa156
Beasiswa293
School lifehack152
Hiburan213
Editor's Pick1497
Terpopuler1452
Opini10
Serba Serbi619

Subscribe MadingMu

Dapatkan informasi terupdate dari MadingMu




madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.