Kamis , 23 Mei 2024
Serba SerbiEditor's PickHeadlineTerpopuler

Penyelam Bisa Tahan Napas hingga Ratusan Detik, Kok Bisa?

penyelam
Sumber:google/klikdokter

Madingmu.com  Anggaplah diri Anda seorang penyelam bebas. Anda mulai memusatkan diri Anda sebelum menarik napas dalam-dalam dan masuk ke dalam air. Bagaimana seorang penyelam bebas dapat menahan napas begitu lama ketika terendam di dalam air yang semakin dalam? Meskipun rasanya kita ingin mengambil napas cepat ketika kita menahan napas selama sekitar 10 hingga 15 detik. Namun, kemampuan kita untuk menahan napas akan semakin meningkat jika kita melatihnya sedikit lebih lama di setiap sesi.

Dasar dari penyelaman bebas adalah ini. Sejak zaman kuno, orang telah berlatih menyelam bebas terutama untuk mengumpulkan sumber daya dan makanan dari lautan di bawahnya. Misalnya, penyelam “ama” atau “wanita laut” dari Jepang terus turun ke kedalaman yang sangat dalam, sekitar 150 kaki (45 meter) dan selama 3 menit tanpa bernapas untuk mengumpulkan makanan laut.

Latihan Pernapasan untuk Tingkat Oksigen Rendah

Para penyelam ahli telah dilaporkan dapat mencapai tingkat saturasi oksigen dalam darah serendah 50%, menurut jurnalis ilmiah James Nestor, yang menulis tentang hal ini dalam bukunya DEEP: Freediving, Renegade scientific, and What The Ocean Tells Us about Ourselves. Faktanya, ketika tingkat saturasi oksigen melebihi 65%, itu dianggap rendah dan dapat mempengaruhi otak secara serius.

Profesor kedokteran selam di University of California, Peter Lindholm, memiliki kemampuan untuk menyelam bebas ke dalam tambang sedalam 130 kaki (40 meter). Dia memberi tahu kru Popular Mechanics bahwa mengkondisikan tubuh untuk menahan peningkatan karbon dioksida (CO2) membutuhkan latihan berbulan-bulan.

Secara umum, seseorang yang sehat dapat menahan napas. sambil tetap memiliki 100% oksigen dalam darahnya selama kurang lebih 1 hingga 2 menit. “Jika Anda melakukannya tiga atau empat kali, otak akan menyadari bahwa itu tidak mati, sehingga Anda akan terbiasa dengan perasaan itu, dan rasa itu akan hilang,” tambah Lindholm.

Latihan ini melatih otot dada sekaligus melatih menahan napas, yang memungkinkan paru-paru mengembang dan menampung lebih banyak oksigen. Beberapa penyelam sengaja melakukan hiperventilasi atau bernapas dengan cepat sebelum menyelam. Bahkan penyelam yang paling berpengalaman pun menggunakan teknik pengemasan paru-paru.

Dengan teknik ini, lebih banyak udara dipaksa masuk ke dalam paru-paru daripada biasanya. Penderita distrofi otot dapat memperoleh manfaat dari teknik yang dikenal sebagai inhalasi glosofaring.

Adaptasi Tubuh Berkembang

Tekanan naik 1 atm untuk setiap 32 kaki (10 meter) di bawah permukaan. di mana 1 atm mewakili tekanan atmosfer standar di permukaan laut dan 59 °F (15 °C). Kepadatan air akan memaksa tubuh kita kembali ke atas saat kita menyelam, membuat kita tetap mengambang.

Namun, tekanan air yang luar biasa menyebabkan tubuh kita mengalami “daya apung negatif” pada kedalaman sekitar 45 kaki (14 meter), yang memungkinkan kita jatuh ke dasar. Volume paru-paru akan berkurang menjadi 1/5 dari volume di permukaan laut pada kedalaman 40 meter.

Selain itu, bahkan ketika kandungan oksigen dalam darah menurun, detak jantung akan melambat. Di antara tubuh mamalia, reaksi ini mungkin merupakan respons evolusi terhadap hilangnya oksigen secara tiba-tiba. Otak (dan jantung) tidak dapat bertahan terlalu lama tanpa oksigen, sehingga respon tersebut “menyelamatkan Anda (dengan) membiarkan otot-otot menderita untuk sementara waktu,” menurut Lindholm.

Sementara itu, reaksi yang aneh dapat terjadi akibat penumpukan nitrogen dalam darah. Menurut pembuat film Martina Amati, yang menulis tentang pengalamannya menyelam bebas di The Conversation, hal ini dapat menyebabkan perasaan tenang dan bahagia.

Limpa dapat melepaskan hingga 15% oksigen ekstra ke dalam aliran darah ketika pasokan oksigen menurun. Penyelam bebas menemukan berbagai sinyal tubuh, termasuk aliran oksigen yang meningkatkan rasa tenang. “Gendang telinga Anda terjepit saat Anda menyelam hingga kedalaman 10 kaki, karena gas di dalam gendang telinga terkompresi,” kata Lindholm.

Ketika kita mencubit hidung dan memaksa sejumlah kecil udara di belakang gendang telinga, fenomena yang sama terjadi. Sebaliknya, menyelam bebas membutuhkan lebih banyak udara ekstra untuk mencapai telinga bagian dalam semakin dalam Anda menyelam.

Herbert Nitsch, yang memegang gelar “manusia terdalam” di dunia setelah menyelam sejauh 253 meter tanpa oksigen, dikutip oleh BBC. Dia membuat rekor penyelaman terlama tanpa menghirup udara pada tahun 2012, yang berlangsung selama 9 menit dan 540 detik.

Kapasitas paru-parunya meningkat menjadi 14 liter sebagai hasil dari berbagai strategi dan prosedur yang ia ciptakan. Namun, kapasitas paru-paru rata-rata orang hanya sekitar enam liter.

Saat menyelam bebas, Nitsch mengklaim, “mengabaikan semua yang ada di sekitarnya.” Dia kemudian menutup matanya. Dia benar-benar kehilangan minat pada apa yang terjadi di luar.

Bscs Juga : Ubur-ubur Tidak Memiliki Otak? Namun Mampu Belajar dari Pengalaman Masa Lalu

Dia menggunakan alat yang disebut EQUEX, yang menyerupai botol soda plastik dengan tabung di bagian atas dan lubang di bagian bawah, untuk mengeluarkan udara dari tubuhnya pada kedalaman 15 meter. Alat ini dibuat khusus untuk mendukung keseimbangan tekanan tubuhnya selama menyelam di laut dalam.

Gendang telinganya bisa rusak jika hal ini tidak dilakukan dengan benar, bahkan bisa pecah. “Saat saya turun lebih dalam, saya secara bertahap mengeluarkan udara dari paru-paru saya. Kesulitan utama dalam menyelam adalah bahwa ada saat di mana Anda tidak dapat menghirup udara melalui paru-paru. Anda bahkan tidak bisa menghembuskan napas secara normal, lanjutnya.

Nitsch melanjutkan, “Namun, saya masih dapat menggunakan perangkat EQUEX di bawah air untuk menarik udara. Dibutuhkan sekitar 30 detik untuk mentransfer semua udara tubuh ke EQUEX. Saya dapat melanjutkan penyelaman setelah itu tanpa udara di paru-paru saya.

Sangat penting untuk mengingat tekanan besar yang dialami tubuh manusia pada kedalaman 250 meter. Paru-paru akan berkontraksi secara signifikan hingga seukuran jeruk. Untuk mencegah kerusakan pada rongga dada akibat tekanan yang kuat, darah juga akan diarahkan dari lengan dan kaki ke dada di mana darah akan difokuskan.

Olahraga yang berbahaya

“Menyelam bebas” adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan orang yang. Rata-rata terjadi satu kematian per 50.000 penyelaman. Ketika penyelam melangkah terlalu jauh dalam upaya memecahkan rekor, mereka berisiko mati.

Oleh karena itu, ada banyak orang yang tersedia untuk membantu selama acara penyelaman bebas. Namun, ada lebih banyak korban jiwa yang terkait dengan penyelaman bebas sebagai olahraga rekreasi. Hingga 1 dari 500 penyelam tewas karena bantuan mungkin tidak dapat diakses dalam keadaan darurat.

Penyelam rentan terhadap edema paru, yaitu penumpukan cairan di kantung udara paru-paru. Ketika gas yang terlalu jenuh dalam tubuh penyelam menghasilkan gelembung darah, ini menyerupai penyakit dekompresi.

Selain itu, Nestor mengklaim dalam sebuah artikel di majalah Spiritualitas & Kesehatan bahwa halusinasi mungkin merupakan efek samping dari penumpukan nitrogen dalam darah bagi para penyelam.

Pada kedalaman 300 kaki, anestesi nitrogen memiliki efek yang sangat kuat sehingga Anda kehilangan jejak lingkungan, tujuan, dan alasan Anda tersandung-sandung dalam kegelapan. Hal ini sering terjadi. Kontrol motorik hilang. Dunia di sekitar Anda tampaknya bergerak lebih lambat, kata Nestor.

Follow Juga : Instagram madingmu

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kategori Konten

Kilas Pendidikan215
Literasi Keuangan46
Ruang Siswa156
Beasiswa293
School lifehack152
Hiburan212
Editor's Pick1493
Terpopuler1448
Opini10
Serba Serbi618

Subscribe MadingMu

Dapatkan informasi terupdate dari MadingMu




madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.