Senin , 15 Juli 2024
Editor's PickHeadlineRuang SiswaTerpopuler

Guru Harus Tahu! 5 Tips Cegah Bullying di Sekolah

bully 365663279

Madingmu.com – Akhir-akhir ini media sosial ramai dengan kasus bullying yang terjadi di sekolah. Bullying atau perundungan ini dilakukan oleh antar siswa.

Dosen Keperawatan Jiwa FIK UM Surabaya, Uswatun Hasanah, mengatakan bahwa kejadian bullying muncul dalam berbagai bentuk. Bullying bisa bermula dari intimidasi, mengejek, atau dalam bentuk kekerasan fisik.

Bullying juga bisa menyebabkan hilangnya nyawa korban akibat kekerasan langsung atau korban yang memutuskan mengakhiri hidup akibat tidak tahan terus dibully.

“Saat siswa berada di lingkungan sekolah, tentunya secara penuh mereka berada dalam pengawasan dan tanggung jawab guru, sehingga guru memiliki frekuensi yang tinggi dalam berinteraksi dengan siswa baik di kelas maupun diluar kelas,” Ucap Uswatun dalam laman UM Surabaya, Kamis (19/10/2023).

Menurutnya, ada beberapa tips yang bisa diikuti oleh guru untuk mencegah bullying di lingkungan sekolah. Berikut ini penjelasannya.

5 Tips Mencegah Bullying di Sekolah

  1. Jeli dan Peka

Guru perlu menyadari fakta yang terlihat di depan mata. Banyak kejadian tersirat yang membutuhkan kejelian dari para guru, khususnya dalam mengidentifikasi tanda perilaku bullying.

“Perlu disadari bahwa bullying dapat dilakukan dan terjadi kepada siapapun, bahkan oleh siswa yang dalam kesehariannya menunjukkan perilaku yang baik juga berprestasi, atau juga oleh siswa yang nampak dalam kesehariannya sebagai siswa yang pendiam,” ucapnya.

  1. Waspada

Guru bisa lebih waspada terhadap tanda awal perilaku bullying. Sebagai guru, mengawasi banyak siswa dalam satu waktu tentu saja merupakan tantangan tersendiri. Akan tetapi hal ini bukan mustahil untuk dilakukan.

Perilaku kecil yang kerap dianggap sebagai candaan terkadang menjadi indikator terjadinya bullying jika tidak ditangani sejak dini. Seperti tatapan mata tajam yang ditujukan hanya pada satu siswa tertentu atau memanggil nama teman dengan ejekan.

  1. Peduli Pada Siswa

Saat ada indikasi siswa melakukan intimidasi pada siswa lainnya, guru harus meresponsnya. Begitu pula jika terdapat siswa selaku korban bullying yang menceritakan pengalamannya, guru sebaiknya menunjukkan kepedulian.

  1. Menciptakan Ruang Kelas yang Aman

Ruang kelas yang aman tidak hanya aman digunakan saat belajar. Akan tetapi juga adanya rasa saling menghormati, saling mendukung, rasa aman untuk berinteraksi, bebas berekspresi, termasuk siswa mau bersuara saat menyaksikan perilaku bullying.

Guru dapat membantu membangun kedekatan antar siswa, sehingga mereka merasa saling terhubung dengan satu sama lain.

“Jika dibutuhkan guru juga bisa menyediakan dokumen anti-bullying yang ditandatangani oleh seluruh siswa untuk menunjang terciptanya lingkungan kelas yang aman, tentunya dalam dokumen penting untuk menyertakan konsekuensi yang membangun bagi siswa yang melanggar dan prosedur penyelesaian masalah,” ungkapnya.

  1. Aktif Melibatkan Orang Tua

Guru bisa melibatkan orang tua dalam penanganan bullying. Saat ada kejadian yang mengarah pada perilaku bullying, guru bisa langsung menginformasikan hal tersebut kepada orangtua pelaku maupun orang tua korban.

Hal ini agar orang tua juga memiliki tanggung jawab untuk mengarahkan anak-anaknya terkait cara bersikap. Sebaliknya, orang tua korban dapat mengajari mereka keterampilan sehingga mereka tahu cara melakukan intervensi ketika bullying terjadi.

Follow Juga : Instagram madingmu

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kategori Konten

Kilas Pendidikan218
Literasi Keuangan54
Ruang Siswa162
Beasiswa305
School lifehack154
Hiburan236
Editor's Pick1649
Terpopuler1601
Opini10
Serba Serbi685




madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.