Senin , 24 Juni 2024
Editor's PickHeadlineHiburanTerpopuler

Bukan Hanya Indonesia, 5 Daftar Negara Ini Ternyata Alami Penurunan Angka Pernikahan

jtv 1709813853

Madingmu.com – Ancaman penurunan populasi telah menjadi masalah serius yang tengah dihadapi oleh sejumlah negara di belahan dunia, terutama di negara-negara Asia dan Eropa. Kondisi ini disebut sebagai ‘resesi seks’ yang mengacu pada rendahnya angka perkawinan dan keengganan pasangan muda untuk berhubungan seksual, menikah dan punya anak.

Bahkan, baru-baru ini, Badan Pusat Statistik (BPS) 2024 mengungkap bahwa Indonesia tengah menghadapi penurunan angka pernikahan sejak enam tahun terakhir. Puncaknya dalam tiga tahun terakhir, angka pernikahan di Indonesia menyusut sebanyak 2 juta.

Tren penurunan jumlah pernikahan ini cukup signifikan dalam enam tahun terakhir. Bahkan, penurunan paling drastis terjadi dalam tiga tahun terakhir yang menyusut hingga 2 juta.

Berdasarkan data dari BPS, angka pernikahan di Indonesia pada tahun 2021 mencapai 1.742.049, kemudian semakin menurun pada tahun 2023 menjadi 1.577.255. Angka tersebut dilaporkan akan terus mengalami penurunan di tahun 2024 ini.

Sehingga, banyak generasi muda yang mulai mempertimbangkan semuanya dengan matang, mulai dari nasib sang calon anak, biaya hidup yang semakin tinggi, pendidikan terbaik, dan juga kesejahteraan hidup.

Lantas, negara mana saja sih yang kini mulai mengalami penyusutan populasi atau sedang tren ‘resesi seks’ tersebut? Simak informasi lengkapnya di bawah ini!

  1. Jepang

B111869 Cover

Jepang menjadi salah satu negara yang sedang dihantui krisis populasi paling hebat sejak 40 tahun terakhir. Banyaknya pasangan yang menunda pernikahan dan memiliki anak menjadi alasan negara ini mengalami penyusutan populasi.

Kementerian Kesehatan Jepang mencatat jumlah kelahiran bayi di Negeri Sakura mengalami anjlok hingga berada di rekor terendah. Bahkan, di tahun 2022, jumlah angka kelahiran di Jepang hanya mencapai 799.728 saja, merosot jauh dari tahun 2020 yang berjumlah 840.832.

Sementara itu, jumlah pernikahan terdaftar di Jepang turun hingga 12,3% pada tahun 2020 lalu, sehingga berjumlah 525.490. Tentunya, ini menjadi rekor terendah yang pernah ada di negara tersebut.

Sejumlah faktor pun menjadi alasannya, mulai dari biaya hidup yang tinggi, ruang terbatas, dan kurangnya bantuan pengasuhan anak membuat banyak pasangan enggan memiliki anak, atau memilih hidup melajang.

Menyiasati kondisi ini, Pemerintah Jepang pun mencoba membantu mereka yang ingin menikah dan memiliki anak untuk memenuhi aspirasi mereka. Bahkan juga berencana mendanai sistem perjodohan menggunakan Artificial Intelligence (AI) dan kecerdasan buatan. Dana proyek ini diperkirakan mencapai hingga 2 miliar yen atau sekitar Rp 272 miliar.

  1. Korea Selatan

korea selatan 169

Tidak jauh berbeda dengan negara tetangganya Jepang, Korea Selatan juga sedang menghadapi kondisi ‘resesi seks’ yang cukup mengkhawatirkan dan mengalami penurunan populasi penduduk. Jumlah kelahiran di Negeri Ginseng hanya menyentuh angka 0,78 anak, jauh di bawah 2,1 anak yang dibutuhkan untuk mempertahankan populasi saat ini.

Data Badan Statistik Nasional Korea Selatan menunjukkan hanya sekitar 260.600 bayi yang lahir di tahun 2022, sementara puncak kelahiran negara tersebut mencapai 1 juta bayi pada tahun 1971.

Penurunan yang sangat drastis itu disebabkan oleh berbagai macam faktor, seperti biaya hidup yang tinggi, peningkatan pendidikan, tingkat stres yang tinggi, kurangnya dukungan keluarga, hingga banyaknya perempuan yang lebih memilih karier mereka.

Faktor tersebut menyebabkan banyak pasangan menunda pernikahan dan tidak ingin memiliki anak. Bahkan, angka pernikahan di Korea Selatan diketahui mengalami penurunan hingga 35% dalam waktu 10 tahun terakhir.

  1. China
PSSQBNAJSJKDTGTECLC22S4LAA scaled
FILE PHOTO-The Chinese national flag is seen in front of the financial district Central on the Chinese National Day in Hong Kong, China October 1, 2022. REUTERS/Tyrone Siu

Sebelumnya, China menempati posisi teratas sebagai negara dengan populasi terbanyak di dunia. Akan tetapi beberapa tahun belakangan ini, jumlah masyarakat China terus mengalami penurunan. Jumlah masyarakat China yang sebelumnya berjumlah 1,412 miliar turun menjadi 1,411 miliar.

Salah satu penyebab menyusutnya populasi penduduk China setelah adanya keputusan pemerintah yang memberlakukan kebijakan satu anak. Kebijakan tersebut awalnya dibuat untuk mengendalikan jumlah penduduk yang terlalu banyak, namun justru menyebabkan penurunan angka kelahiran bahkan pernikahan.

Penurunan angka pernikahan juga disebabkan oleh perubahan pandangan soal pernikahan, biaya hidup yang tinggi dan perlambatan ekonomi juga menjadi faktor banyaknya pasangan muda menunda menikah. Sedangkan, pasangan menikah lebih memilih untuk tidak memiliki anak sama sekali.

  1. Italia

Kenapa Italia Menjadi Destinasi Wisata

Italia menjadi salah satu negara yang mengalami penurunan populasi secara signifikan.

Biro Statistik Nasional ISTAT menyatakan bahwa kelahiran bayi di Italia turun ke level terendah dalam sejarah di bawah 400.000 pada tahun 2022. Ini menjadi penurunan ke-14 berturut-turut, dengan populasi keseluruhan menurun 179.000 menjadi 58,85 juta.

Beberapa faktor penyebabnya adalah menurunnya angka pernikahan, rendahnya angka kelahiran, sedikitnya imigrasi, dan minimnya lapangan pekerjaan. Tak heran, pemerintah Italia diminta untuk tegas dan turun tangan menangani kondisi ini agar bisa segera di atasi.

  1. Yunani

64ec3f2c18fc9

Negara Yunani ternyata juga mengalami penurunan populasi sejak tahun 2005. Populasi Yunani semakin menurun karena berkurangnya angka pernikahan dan kelahiran di negara tersebut.

Tren penurunan populasi di Yunani diperkirakan akan terus terjadi setiap tahunnya. Apalagi ditambah dengan tidak adanya perbaikan dan usaha pemerintah untuk kembali meningkatkan angka kelahiran di negeri ini.

Rendahnya angka kelahiran di Yunani disebabkan oleh beberapa faktor, seperti ketidakstabilan ekonomi, pendidikan yang mahal, dan kurangnya upaya pemerintah untuk mendorong fertilitas yang membuat perempuan enggan menikah.

Follow Juga : Instagram madingmu 

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.