Selasa , 23 April 2024
HeadlineEditor's PickRuang SiswaTerpopuler

6 Ilmuwan yang ‘Struggle’ Hadapi Matematika

matematika
Sumber:google/sampoernauniversity

Madingmu.com – Apakah Anda setuju dengan pepatah “Matematika itu menyenangkan”? Atau apakah Anda lebih suka menyerah pada matematika sama sekali? Anda tidak perlu takut; enam ilmuwan dan insinyur terbesar dalam sejarah bergumul dengan matematika. bahkan jika sains adalah bidang keahlian mereka.

Enam Ilmuwan yang Memiliki Masalah Matematika

1. Faraday Michael

Orang yang dikenal sebagai “bapak listrik” adalah Michael Faraday. Faraday, yang lahir pada tahun 1791, menemukan motor dan generator listrik pertama. Dia juga membuktikan medan magnet bumi dan menciptakan balon karet, yang menjadi dasar teknologi kulkas.

Terlepas dari pencapaiannya, Faraday dilaporkan merasa malu dengan kurangnya pendidikan formal, terutama dalam hal bakatnya di bidang matematika. Faraday pertama kali mengemukakan bahwa cahaya adalah jenis proses radiasi elektromagnetik pada tahun 1846.

Namun, rekan-rekan kerjanya mengabaikannya karena tidak didukung oleh perhitungan kuantitatif. Setelah 18 tahun, ilmuwan Skotlandia James Clerk Maxwell menggunakan sebuah persamaan yang pada akhirnya menunjukkan keabsahan teori tersebut.

2. EO Wilson

Hubungan yang erat dengan angka diungkapkan oleh naturalis EO Wilson. Dia mengakui bahwa sebelum kuliah di Universitas Alabama, dia tidak pernah belajar aljabar. Dia baru mulai belajar kalkulus ketika dia sudah menjadi profesor di Harvard, pada usia 32 tahun.

Wilson mengalami ketidaknyamanan selama berada di kelas karena dia belajar di antara anak-anak kuliahan. Beberapa dari mereka telah mengambil mata kuliah saya tentang biologi evolusi.

Saya menelan rasa gengsi saya dan mengambil mata kuliah kalkulus,” katanya. Namun, Wilson akhirnya berhasil mengejar ketertinggalannya, dan menyarankan agar lulusan sains setidaknya harus terbiasa dengan aritmatika meskipun tidak mahir.

Baca Juga: Belajar Matematika: Fungsi Busur dalam Matematika untuk Siswa

3. Charles Darwin

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Charles Darwin membenci aritmatika. Saat menjadi mahasiswa di Universitas Cambridge, ia mulai berusaha mempelajari aritmatika. Namun, Charles Darwin memiliki seorang guru selama musim panas 1828, tetapi dia tidak dapat meningkatkan kemampuannya.

Darwin mengakui dalam memoarnya bahwa dia tidak memahami gunanya menguasai aljabar, namun kemudian dia menyesalinya. “Ketidaksabaran ini adalah hal yang bodoh, dan bertahun-tahun kemudian saya sangat menyesal karena saya tidak melangkah lebih jauh untuk setidaknya memahami salah satu prinsip utama matematika, karena orang yang diberkahi dengan cara ini tampaknya memiliki kepekaan yang lebih besar,” kata Charles Darwin.

4. Jack Horner

Pada tahun 1970-an, Jack Horner membuat penemuan telur dinosaurus pertama. Sejauh mana Horner berhasil dalam studi paleontologi berkorelasi negatif dengan bakatnya. Dia mengakui bahwa dia hanya membuat sedikit kemajuan dalam hal berhitung, membaca, dan menulis. Pekerjaan Horner dipengaruhi oleh fakta bahwa dia gagal dalam kelas sarjana dan tidak pernah lulus. Dia melamar ke setiap museum di seluruh dunia yang berbahasa Inggris untuk mengatasi hal ini.

Jika ada posisi yang tersedia namun dia tidak memenuhi syarat, Horner bertanya. Ketidakmampuannya dalam bidang pendidikan akhirnya diketahui pada tahun 1979. Horner diidentifikasi menderita disleksia, dan dia masih berjuang melawan efek sampingnya. “Belajar mandiri adalah mekanisme koping bagi saya. Teknologi lain yang sangat berguna adalah buku audio, tambahnya.

5. Alexander Graham Bell

Alexander Graham Bell memiliki hubungan cinta-benci dengan aritmatika di sekolah menengah. Matematika adalah aktivitas intelektual favorit pencipta telepon ini, menurut penulis biografi Robert V. Bruce. Namun karena ia cepat bosan, ia gegabah dalam menemukan solusi yang tepat, yang justru merugikan nilainya. Sudah diketahui bahwa Graham Bell secara matematis lebih rendah daripada rekan-rekan ilmiahnya.

6. Thomas Alva Edison

Thomas Alva Edison membaca buku Philosophiae Naturalis Principia Mathematica karya Isaac Newton ketika ia masih menjadi mahasiswa. Namun, hal itu tidak membuatnya lebih mencintai matematika. Landasan matematika dari General Electric Company milik Edison dirancang oleh Charles Proteus Steinmetz karena Edison dikenal sama sekali tidak mengetahui matematika tingkat tinggi.

Edison tidak hanya meminta Steinmetz, tetapi juga Francis Upton untuk membuat perhitungan yang memungkinkannya melakukan beberapa eksperimen laboratorium. Termasuk yang berkaitan dengan lampu pijar dan temuan meteran watt-jam.

“Saya selalu bisa mempekerjakan ahli matematika, [tetapi] mereka tidak bisa mempekerjakan saya,” kata Edison. Keenam ilmuwan ini bergelut dengan matematika.

Follow Juga : Instagram madingmu

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kategori Konten

Kilas Pendidikan213
Literasi Keuangan38
Ruang Siswa153
Beasiswa278
School lifehack146
Hiburan203
Editor's Pick1363
Terpopuler1320
Opini10
Serba Serbi570

Subscribe MadingMu

Dapatkan informasi terupdate dari MadingMu




madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.