Minggu , 19 Mei 2024
Editor's PickHeadlineSerba SerbiTerpopuler

Apa Yang Menyebabkan Air Mata Rasanya Asin?

IMG 20210304 WA0155

Madingmu.com – Semua cairan yang ada di dalam tubuh manusia mengandung sedikit garam di dalamnya. Garam ini mendukung terjadinya tegangan listrik untuk membantu otot-otot berkontraksi dan otak berpikir.

Jumlah garam dalam cairan tubuh seperti air mata, keringat, dan air liur hampir sama dengan jumlah garam yang ada di dalam darah. Kadarnya hanya di bawah 1%, atau sekitar dua sendok teh garam per liter.

Dilansir dari Science ABC, air mata menjadi terasa asin karena mengandung elektrolit, yaitu garam alami yang dibutuhkan oleh tubuh untuk fungsi sistem saraf dan transfer informasi di antara sel-sel saraf yang berbeda. Elektrolit (garam) terpenting yang kita miliki di dalam tubuh antara lain kalium, natrium, kalsium, bikarbonat, fosfat, dan magnesium.

Beda Air Mata, Beda Asinnya

Tingkat rasa asin pada air mata pun sebenarnya dapat bervariasi lho, tergantung pada jenis air mata yang dihasilkan oleh mata. Kelenjar air mata akan menghasilkan tiga jenis air mata yang berbeda, yakni air mata basal, air mata refleks, dan air mata emosional, berikut penjelasannya.

  1. Air Mata Basal

Air mata basal akan menjaga mata kita tetap basah dan menghentikan bakteri jahat yang menginfeksi mata. Air mata basal terdiri atas air, lipid, musin, imunoglobulin, natrium dan kalium, di antara zat-zat lainnya, termasuk berbagai antioksidan seperti askorbat dan urat.

  1. Air Mata Refleks

Air mata refleks dihasilkan ketika mata kita perlu membersihkan sesuatu yang berbahaya yang masuk, seperti asap atau sebutir pasir. Iritasi yang dapat memicu air mata refleks tersebut juga dapat terjadi melalui selaput lendir, hidung atau mulut, yang semuanya terkait dengan mekanisme pertahanan air mata yang sama untuk pembersihan yang cepat.

  1. Air Mata Emosional

Air mata emosional adalah jenis air mata yang manusia keluarkan ketika merasa sangat bahagia atau sedih. Yang cukup menariknya ialah jalur yang digunakan untuk menghasilkan air mata emosional ini cukup berbeda lho.

Air mata emosional dikendalikan oleh sistem limbik otak. Sistem ini mempengaruhi sistem saraf parasimpatik, kemudian melepaskan neurotransmitter yang memicu kelenjar air mata untuk menghasilkan air mata.

Air mata basal dan air mata refleks mengandung lebih banyak garam daripada air mata emosional, yang paling penting ialah untuk tetap menjaga kesehatan mata. Air mata emosional mengandung lebih banyak zat lain, termasuk hormon (jenis zat kimia khusus dalam tubuh) yang bekerja seperti obat penghilang rasa sakit alami. Hal ini dapat membantu menjelaskan mengapa terkadang manusia merasa lebih baik setelah menangis.

Follow Juga : Instagram madingmu 

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kategori Konten

Kilas Pendidikan214
Literasi Keuangan46
Ruang Siswa155
Beasiswa292
School lifehack152
Hiburan209
Editor's Pick1474
Terpopuler1429
Opini10
Serba Serbi612

Subscribe MadingMu

Dapatkan informasi terupdate dari MadingMu




madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.