Minggu , 19 Mei 2024
Editor's PickHeadlineSerba SerbiTerpopuler

Meskipun Ada Matahari, Kenapa Luar Angkasa Gelap?

65f6fb27419f0 ilustrasi luar angkasa 1265 711

Madingmu.com – Pembahasan luar angkasa gelap, kembali menjadi sorotan sejak viralnya video unggahan selebritis TikTok, Jenda Mclover @jendamclover. Dalam video tersebut, ia menyisipkan pertanyaan dari followers-nya yang menanyakan perihal luar angkasa yang gelap padahal dekat dengan matahari.

Selama 39 detik, Jenda terdiam dan bingung menjawab pertanyaan tersebut. Video ini pun lantas banyak yang menonton dan kolom komentar sang selebgram pun ramai dengan penjelasan dari warganet, mulai dari jawaban yang lucu hingga yang benar-benar serius.

Jadi, apakah kamu tahu jawabannya? Jika belum, yuk simak pembahasannya di bawah ini!

Mata Tidak Bisa Mendeteksi Gelombang Mikro Cahaya

main qimg 61deaac96b4e18fe16a4d9b8abcb5ccb

Dilansir dari Detikcom, dijelaskan bahwa alam semesta terus mengalami pengembangan. Sementara itu, cahaya hanya bisa terlihat dari galaksi. Dari galaksi, cahaya kemudian masuk ke jangkauan sinar inframerah, ultraviolet bahkan gelombang radio. Hal inilah yang membuat cahaya tidak bisa terlihat oleh mata manusia di luar angkasa.

Akan tetapi pada kenyataannya, jika mata manusia bisa mendeteksi gelombang mikro, maka tentu saja luar angkasa akan bersinar dan tidak gelap.

Luar Angkasa Tidak Memiliki Atmosfer

57d28b940fd48 perubahan pola angin lapisan stratosfer bumi membara 1265 711

Alasan lain mengapa luar angkasa gelap ternyata juga dapat dijelaskan dengan memahami fenomena atmosfer.

Sebagai informasi, atmosfer sendiri merupakan sebuah lapisan gas yang menyelimuti sebuah planet, termasuk Bumi.

Sementara itu, ruang di luar angkasa hampir seperti ruang hampa. Isinya hanya memiliki bagian kecil dari gas dan debu kosmik. Dan pastinya, tidak ada atmosfer. Di sisi lain, cahaya harus memantul pada suatu benda agar bisa bersinar.

Misalnya seperti cahaya matahari terus bergerak lurus hingga mengenai suatu benda. Selanjutnya, cahaya akan mengenai dan memantulkan objek. Saat ini terjadi, atmosfer kemudian memberi “hamburan” cahaya yang akhirnya bisa terlihat oleh manusia.

Oleh sebab itu karena tidak memiliki benda, termasuk atmosfer, untuk memantulkan cahaya inilah yang membuat luar angkasa gelap meski dekat dengan matahari.

Kenapa Bumi Terang?

1802173HariBumiNASA011398068417 preview780x390

Perlu diketahui bahwa Bumi memiliki lapisan atmosfer yang cukup tebal. Tidak tanggung-tanggung, lapisan atmosfer pada bumi ada 5 yaitu: troposfer, stratosfer, mesosfer, termosfer, dan eksosfer. Lapisan atmosfer bumi tersebut menyebarkan cahaya biru sehingga langit bumi tampak berwarna biru pada siang hari.

Di sisi lain, Bumi juga memiliki gerakan rotasi (berputar pada porosnya). Hal inilah yang menyebabkan terjadinya periode siang dan malam. Jika salah satu sisi bumi terkena cahaya matahari, maka sisi lainnya akan gelap karena membelakangi. Begitulah fenomena siang dan malam akhirnya tercipta di bumi.

Pada akhirnya, Bumi bisa terang karena memiliki atmosfer yang memantulkan cahaya. Hal inilah yang tidak dimiliki oleh luar angkasa. Sebab itu, meski terdapat matahari, namun tetap saja keadaan di luar angkasa akan gelap.

Follow Juga : Instagram madingmu 

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kategori Konten

Kilas Pendidikan214
Literasi Keuangan46
Ruang Siswa155
Beasiswa292
School lifehack152
Hiburan209
Editor's Pick1474
Terpopuler1429
Opini10
Serba Serbi612

Subscribe MadingMu

Dapatkan informasi terupdate dari MadingMu




madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia.
Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

madingmu-white

Madingmu adalah portal digital ajang kreasi dan edukasi anak muda Indonesia. Dibangun oleh PT Madingmu Sukses Bersama sebagai inisiasi kolaborasi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.